Monday, September 4, 2017

Kimia Bahan Makanan


Pengertian
Kimia bahan makanan adalah studi tentang proses kimia dan interaksi semua komponen zat makanan baik biologis maupun non-biologis. Zat biologis meliputi bahan-bahan seperti daging, unggas, selada, bir, dan susu sebagai contohnya. Hal ini mirip dengan biokimia dalam komponen utamanya seperti karbohidrat, lipid, dan protein, tetapi juga mencakup air, vitamin, mineral, enzim, aditif makanan, rasa, dan warna. Disiplin ini juga mencakup bagaimana bahan makanan diubah menjadi produk berdasarkan teknik pengolahan makanan dan cara-cara untuk meningkatkan kualitasnya atau mencegah terjadinya perubahan. Contoh peningkatan proses adalah mendorong fermentasi produk susu dengan mikroorganisme yang mengubah laktosa menjadi asam laktat; sebuah contoh untuk mencegah suatu proses akan menghentikan kecoklatan pada permukaan apel merah yang baru dipotong menggunakan jus lemon atau air asam lainnya.

Sejarah Singkat
Pendekatan ilmiah terhadap bahan makanan dan gizi muncul seiring dengan perkembangan kimia pertanian yang dimulai oleh J. G. Wallerius, Humphry Davy, dan lain-lain dalam karyanya. Sebagai contoh, Davy menerbitkan Elemen Kimia Pertanian, dalam Kelas Kuliah untuk Dewan Pertanian (1813) di Inggris yang kemudian menjadi dasar profesi di seluruh dunia, ketika memasuki edisi kelima. Pekerjaan yan sama sebelumnya dilakukan oleh Carl Wilhelm Scheele yang mengisolasi asam malat dari apel pada tahun 1785.

Pada tahun 1874, Society of Public Analysts dibentuk, dengan tujuan menerapkan metode analisis untuk kepentingan publik. Eksperimen awalnya didasarkan pada roti, susu dan anggur.

Hal itu juga tidak mempedulikan kualitas pasokan makanan, terutama pemalsuan makanan dan masalah kontaminasi yang mula-mula berasal dari kontaminasi yang disengaja hingga kemudian dengan aditif makanan kimia pada tahun 1950-an. Perkembangan perguruan tinggi dan universitas di seluruh dunia, terutama di Amerika Serikat, kemudian memperluas kimia bahan makanan dan juga dengan penelitian tentang zat makanan, terutama percobaan Sampel Tunggal selama 1907-1911. Penelitian tambahan oleh Harvey W. Wiley di Departemen Pertanian Amerika Serikat pada akhir abad ke-19 yang kemudiaan memainkan faktor kunci dalam pembentukan Administrasi Makanan (seperti BPOM) dan Obat-obatan Amerika Serikat pada tahun 1906. American Chemical Society kemudian mendirikan Divisi Kimia Pangan dan Pertanian pada tahun 1908 sementara Institute of Food Technologists yang selanjutnya mendirikan Divisi Kimia Makanan mereka pada tahun 1995.

Konsep kimia bahan makanan (sering disebut juga kimia pangan) sering diambil dari reologi, teori fenomena transportasi, termodinamika fisik dan kimia, ikatan kimia dan kekuatan interaksi, mekanika kuantum dan kinetika reaksi, sains biopolimer, interaksi koloid, nukleasi, transisi gelas dan padatan beku / tidak teratur atau nonkristalin, dan dengan demikian kimia bahan makanan menjadi area pondasi.

Kimia Bahan Makanan membahas materi seputar:
1. Air dalam bahan makanan
2. Karbohidrat
3. Lipid (minyak dan lemak)
4. Protein
5. Enzim
6. Vitamin
7. Mineral
8. Warna Makanan
9. Aroma dan Rasa Makanan
10. Aditif Makanan
11. dan zat gizi lainnya (ilmu gizi)

0 comments:

Post a Comment